Drawing Dead – Chapter 4

Drawing Dead – Chapter 4

“Itu murni spekulasi,” kata Sam. “Kami tidak tahu itu akan bernilai lebih di masa depan. Itu gambar yang bagus, tentu saja, tapi saya tidak punya desain apa pun. Saya tidak berpikir ada orang yang terlalu memikirkannya selain Antonio. Dia bangga akan hal itu.”

Senyum Garcia menyebar sedikit lebih dekat ke telinganya saat Sam berbicara.

“Saya yakin dia bangga. Mungkin dia mengerjakan semuanya denganmu. Mengurus satu-satunya saksi yang tidak memihak dan Anda semua meluruskan cerita Anda dan Anda membagi $3 juta enam cara. Maaf, lima cara.”

“Dengar, aku tidak ingin melontarkan tuduhan apapun terhadap pemain lain. Tapi meskipun jelas ada lima tersangka, saya dapat memberi tahu Anda bahwa Anda membuang-buang waktu dengan saya, saya tidak ada hubungannya dengan itu.

“Anda salah, saya kira,” kata detektif Spanyol itu. Dia pria pendek; Sam memperhatikan saat detektif itu berdiri dan mengusap alisnya. Dia tidak mungkin berusia lebih dari 40 tahun dengan garis rambut yang dengan cepat mundur ke belakang kepalanya, tetapi pria gempal itu sudah tampak seperti iklan berjalan untuk Mcdonald’s. “Tersangkanya bukan lima, tapi delapan, Tuan Houston.”

“Delapan? Saya tidak mengerti.”

“Dua penjaga keamanan di gerbang, salah satunya, Miguel Ramos, mengunci pintu di belakang Anda saat Anda naik ke penthouse dan yang lainnya, Luis Hernandez, tetap berada di luar gedung di sebelah gerbang yang terkunci. Ada juga pelayannya, Maria Rodriguez, yang berada di ruangan lain pada saat pembunuhan itu, tetapi berbicara kepada kalian semua. Dia tinggal di properti itu.”

Pembantu rumah tangga, mungkin, pikir Sam tanpa sadar. Dia menarik napas, udara tenggelam ke dalam paru-parunya, keluar kembali dengan gaya staccato yang compang-camping. Garcia mengatakan pada saat pembunuhan itu.’ Sam masih memproses arti dari kata-kata itu. Berada di kamar dengan mayat adalah satu hal – dia mengucapkan selamat tinggal kepada kedua orang tuanya saat mereka terbaring di peti mati terbuka di New York – tetapi berada di kamar ketika nyawa manusia dihabisi adalah sesuatu yang lain. . Di sana satu menit dan berikutnya hanya kumpulan kenangan yang akan memudar, tubuh yang tidak berguna menunggu untuk dipotong saat diautopsi, kemudian dikubur atau dibakar. Dia merasa mual di perutnya.

“Sudah larut, Tuan Houston. Kisah Anda perlu diselidiki. Jangan sampai kita kehilangan fokus. Anda memainkan permainan dan memenangkan uang dari Tuan Jackson, ketika Tuan…” detektif memeriksa catatannya, “… Molina menunjukkan karya seninya kepada Anda.”

“Jika itu Antonio, maka ya. Saya melihat sekali lalu duduk untuk bermain. Lain kali saya bangkit, itu hilang.

“Kamu adalah orang terakhir yang melihat karya seni itu?” tanya Garcia, satu alis melengkung ke arah garis rambutnya yang sia-sia.

Mereka melewati semuanya lagi. Kedatangan Sam, duduk dalam permainan, bermain, menang, menemukan masing-masing dari dua kejahatan yang terpisah. Mereka menginjak langkah yang sama seperti yang sudah mereka lakukan dua kali sejak tengah malam, setiap interaksi dan setiap kata yang dia ingat bertukar dengan masing-masing pemain. Itu monoton, berulang, dan menguras tenaga. Sam menganggap mereka teman ketika dia duduk di meja poker, tetapi proses wawancara polisi telah membuat mereka menjadi kenalan. Itu wajar. Dia tahu salah satu dari mereka adalah seorang pembunuh.

Author: Frank Griffin